Nilai yang tiada penghujung..

Assalamualaikum para pembaca setia. :)
Ingat tak lagi beberapa post yang lalu,Qur ada mengatakan bahawa Qur akan menulis post tentang sesuatu perkara?
Janji tetap janji.

Post ini,adalah tulisan dari benak fikiran Qur yang tak seberapa.
Andai ada keselahan atau kesilapan,harap diperbetulkan.
Sesunggunya Qur hanya seorang insan yang sentiasa membuat kesalahan.
Qur juga hanya masih seorang pelajar...

Gadis.
Wanita.
Perempuan.

Bila kita sebutkan perkataan-perkataan ini,tentu sekali kita akan membayangkan seorang wanita yang berbudi,tulus,mulus,sopan dan santun.
Suaranya dibayangkan lembut bak sutera.
Kulitnya dibayangkan putih bak susu.
Senyumannya dibayangkan manis bak madu + gula + cokelat + gula-gula. (hehe..melampau betul Qur ni)
Gayanya dibayangkan tertib dan sopan.
Kata-katanya mulus dan berbunga....



"Gadis...
Menjadi gadis diumpamakan sekuntum bunga mawar yang indah,wangi dan lembut.
Jika seseorang mahu menghampirinya,menciumnya dan memetik tangkainya,maka dia seharusnya berhati-hati dengan duri-durinya....
Duri itulah yang setia menjaga sang mawar agar tidak mudah dipetik oleh tangan-tangan manusia. "



Qur terbaca kata-kata indah lagi benar ini dari buku Kitab Cinta Yusuf dan Zulaikha yang dikarang oleh Taufiqurrahman al-Azizy.
Qur mula berfikir tika membaca ayat-ayat itu.

"..mawar yang indah,wangi dan lembut."
Serupa seperti bayangan yang kita lakukan sebentar tadi kan?

"...Jika seseorang mahu menghampirinya..."
Seseorang ini tentu sekali ditujukan kepada sang lelaki yang selalu ingin menghampiri wanita...
Mereka ingin berkenalan,bertemu,menghampiri dan ada juga yang lebih dari itu ...

"..seharusnya berhati-hati dengan duri-durinya"
Apakah duri-duri kita,kaum hawa?

Pada pendapat Qur,duri kita adalah maruah dan harga diri.
Ketajaman duri kita bergantung pada kesungguhan kita menjaga maruah diri kita.


"Duri itulah yang setia menjaga sang mawar agar tidak mudah dipetik oleh tangan-tangan manusia"
Jika kita bersungguh-sungguh menjaga maruah dan harga diri,tentunya tak ada lelaki yang boleh menyentuh kita.
Tentu sekali maruah kita terpelihara dan terjamin keselamatannya.

Memang sebagai wanita,baik muslimah atau sebaliknya,kita seharusnya meletakkan nilai kita di tempat yang tinggi.Jagalah maruah dan harga diri ketika berkawan,berkenalan,bergaul dan sebagainya.

Sebaliknya,kalau kita lebih berserah kepada nafsu dan keinginan,maruah kita akan berkurangan dan jika tidak dipeliharanya,ia akan runtuh,gugur,hancur berkececai.Na'udzubillah!


"Gadis jenis ini seumpama bunga melati yang telah kehilangan duri. Melati yang telah gugur dari tangkainya dan diinjak-injak oleh kaki-kaki manusia. Kumbang juga tidak sudi untuk mendekati apatah lagi untuk hinggap merebut madunya."



Bunga ini,dengan rela hatinya menawarkan madunya kepada sang kumbang yang beterbangan di sekelilingnya.
Secara lazimnya,si kumbang yang sepatutnya hinggap ke bunga.
Bukan bunga yang memanggil-manggil menawarkan diri.
Dan tika hinggapnya kumbang itu kepadanya,dia dengan rela hatinya membiarkan madunya dicuri sang kumbang...
Hilanglah nilai sekuntum bunga yang harum itu...

Bunga jenis apakah yang ingin kita dibandingkan?
Bunga mawar yang cantik dan berduri?Yang terjamin keselamatannya dari tangan-tangan yang akan merosakkannya?
Atau bunga melati yang harum tetapi senang sekali kita pijak-pijak dan menghancurkan keindahannya?

Semoga entry yang tak seberapa ini menjadi sebuah renungan untuk kita semua,kaum hawa.
Doa Qur,semoga Allah kuatkan iman kita dan jauhi kita dari maksiat,penghinaan dah fitnah,amin.

Sekian,
Assalamualaikum.

No comments