Manusia dibunuh,manusia dikejar

Assalamualaikum semua...

Sungguh,Qur berasa sedih.
Sedih memerhatikan nasib saudara seislam kita di Palestine.
Sungguh Qur geram dengan tindakan zionist la'natullah.
Tapi sesungguhnya,Qur sedar,sebalik penumpahan darah ini pasti ada hikmahnya.
Sesungguhnya Allah yang Maha Mengetahui...

Teringat Qur dengan lirik lagu kumpulan Sofea.
Qur tak tahu semua liriknya sebab lagu mereka belum dikeluarkan lagi..
Qur hanya mendengarkannya di Gig nasyid kemarin..
Liriknya begini:

"Putra putri,bangkitlah...
Jangan biarkan lagi zionist menguasai kita...

Manusia dibunuh,manusia dikejar...(part ni dia repeat banyak2 kali.heh.) "

Tadi Qur ada baca-baca artikel di iluvislam.com.
Dan satu artikel ni betul-betul buat Qur sedar betapa lemahnya Qur sebagai hambaNya dan juga sebagai ummat kepada Rasulullah s.a.w.
Meh Qur kongsi artikel tu dengan semua...


Bayangkan apabila Rasulullah tiba2 muncul mengetuk pintu rumah kita...
Baginda datang dengan tersenyum dengan muka bersih di muka pintu rumah kita...
Apa yang kita lakukan?

Mestinya kita akan sangat berbahagia, memeluk baginda erat2 dan lantas mempersilakan baginda mmasuk ke ruang tamu kita...
Kemudian kita tentunya akan meminta dengan sangat agar Rasulullah s.a.w sudi menginap beberapa hari di rumah kita...
Baginda tetap tersenyum...

Tapi barangkali kita meminta pula Rasulullah s.a.w menunggu sebentar di depan pintu kerana kita teringatkan CD X-rated yang ada di ruang tengah dan kita tergesa-gesa memindahkannya dahulu video tersebut ke dalam...
Baginda tetap tersenyum...

Atau barangkali kita teringat akan lukisan wanita setengah telanjang yang kita pasang di ruang tamu kita, sehingga kita terpaksa juga memindahkannya ke belakang secara tergesa-gesa.
Barangkali kita akan menukarkannya dengan lafaz ALLAH dan MUHAMMAD.
Baginda tetap tersenyum...

Bagaimana bila kemudian Rasulullah s.a.w bersedia menginap di rumah kita...
Barangkali teringat bahawa anak kita lebih hafal lagu2 barat daripada menghafal selawat kepada Rasulullah s.a.w.
Barangkali kita menjadi malu bahawa anak2 kita tidak mengetahui sedikit pun sejarah Rasulullah kerana kita lupa dan lalai mengajari anak2 kita...
Baginda tetap tersenyum...

Barangkali kita menjadi malu apabila anak2 kita tidak mengetahui satu pun nama keluarga Rasulullah dan sahabatnya, tetapi hafal di luar kepala mengenai anggota Power Rangers dan Ninja Turtles.
Barangkali kita terpaksa menukar satu kamar rehat menjadi ruang solat...

Barangkali kita teringat bahawa perempuan di rumah kita tidak memiliki koleksi pakaian yang sesuai untuk berhadapan dengan Rasulullah s.a.w.
Baginda tetap tersenyum...

Belum lagi koleksi buku2 kita dan anak2 kita...
Belum lagi koleksi kaset kita dan anak2 kita...
Belum lagi koleksi album kita dan anak2 kita...
Ke mana kita harus singkirkan semua koleksi tersebut demi menghormati junjungan kita...
Barangkali kita menjadi malu diketahui junjungan kita bahawa kita tidak pernah ke masjid meskipun azan berbunyi...
Baginda tetap tersenyum...

Barangkali kita menjadi malu kerana pada saat Maghrib keluarga kita masih sibuk di depan TV...
Barangkali kita menjadi malu kerana kita menghabiskan hampir seluruh waktu kita untuk mencari kesenangan duniawi...
Barangkali kita menjadi malu kerana keluarga kita tidak pernah menjalankan solat sunat...
Barangkali kita menjadi malu kerana keluarga kita sangat jarang membaca Al-Quran...
Baginda tetap tersenyum...

Barangkali kita menjadi malu jika Rasulullah s.a.w menanyakan kepada kita siapa nama tukang sampah yang sentiasa lewat di hadapan rumah kita...
Barangkali kita menjadi malu jika Rasulullah s.a.w menanyakan tentang nama dan alamat tukang penjaga masjid di kampung kita...
Betapa senyuman Baginda masih lagi di situ...

Bayangkan apabila Rasulullah tiba2 muncul di depan rumah kita...
Apa yang akan kita lakukan?
Masihkan kita memeluk junjungan kita dan mempersilakan baginda masuk dan menginap di rumah kita...?

Ataukah dengan berat hati, kita akan menolak baginda berkunjung ke rumah kerana hal itu akan sangat membuat kita kalut dan malu....

Maafkan kami Ya Rasulullah....
Masihkan Baginda tersenyum....
Senyum pilu, senyum sedih, dan senyum getir....

Oh! Betapa memalukan kehidupan kita saat ini di mata Rasulullah...



Sekian,
Assalamualaikum.

PS: result O Level akan keluar pada 12hb Januari,Isnin,pukul 2. Doakan kami semua lulus ya?InsyaAllah. :) [kalau nak doa lebih sikit untuk Qur pun apa salahnya.heh.perghh.tak tau malu. =.=']

No comments