Sanah helwah ya gameeeeel~

بسم الله الرحمان الرحيم
Assalaamu'alaikum wr.


Selamat hari jadi ya akhii,
Semoga sentiasa di bawah lindungan Ilahi.
Semoga menjadi muslim yang sejati,
dan anak yang taat kepada ummi dan abi.
(cewah.semua term arab je.hehe)


Jangan lupa simpan kek sikit untuk akak tau. :D

Assalaamu'alaikum.

Ianya sudah tersedia..


بسم الله الرحمان الرحيم
Assalaamu'alaikum wr wb.


Rasanya, dah masuk 4 bulan sejak Qur lulus ujian memandu kelmarin. Dan sejak hari tu, Qur tidak lagi berpeluang untuk memandu. Risau juga kalau-kalau Qur terlupa cara-cara untuk memandu...

Tetapi Alhamdulillah, tadi sepupu Qur telah meluangkan masanya untuk membawa Qur memandu di kawasan UIA..Dan Alhamdulillah, dia mengizinkan Qur untuk memandu keretanya itu. Tetapi kereta dia kereta auto. Qur belajar manual je. huhu.

Pada awalnya, Qur agak terkial-kial.. hilang dah segala apa yang telah Qur pelajari di pusat latihan memandu kelmarin. Inilah akibatnya kalau kita hanya belajar tetapi tidak mengamalkan ilmu yang telah dipelajari itu.

Ini termasuklah segala ilmu yang telah kita pelajari.. Contohnya ilmu agama. Apa gunanya kita bertungkus lumus dan bersusah-payah memahami dan menghafal ilmu agama jika kita tidak mengamalkannya?

Contoh lagi, ilmu memasak. Apa gunanya kita membaca dan menghafal pelbagai resepi tetapi tidak memasaknya? Peringatan untuk diri Qur yang lemah ini insyaAllah.

Setelah beberapa minit berpusing-pusing di jalan yang kosong, Qur mula rasa bersedia untuk memandu di jalan utama kampus. Pada mulanya, rasa konfiden itu ada... namun setelah beberapa saat di jalanraya yang penuh dengan kereta-kereta yang memecut seperti di pertandingan F1, rasa konfiden itu pun mula memecut jauh dari diri Qur.hehe.

Pada mulanya, Qur berasa agak pelik. Qur ni pandu perlahan sangat ke?
Tetapi kata sepupu Qur, bukan silap Qur. Mereka yang silap. Kerana, had laju di jalan itu adalah 30km/h. Rasanya mereka memandu 50 atau 60km/h kot...

Undang-undang telah disediakan..namun kita tidak mematuhinya. Kot kot kalau ada kemalangan macam mana? Na'udzubillah min dzaalik...

Rasanya, dalam Islam pun tak ada bezanya. Undang-undang telah ditetapkan oleh Al Quran dan sunnah Rasulullah s.a.w. , tetapi kita tidak mematuhinya. Allah maha mengetahui segalanya dan Dia tahu apa yang terbaik untuk kita.

Namun kita sebagai hambaNya yang lemah sering tidak sabar dan bertindak mengikut nafsu dan perasaan. Siapa yang rugi akhirnya?

Muhasabah dan peringatan untuk diri Qur yang sering terlupa insyaAllah...

Dan akhirnya, usai lebih 1 jam berpusing-pusing mengelilingi kampus, Qur mula berasa lebih konfiden untuk memandu kereta auto. Tapi rasanya untuk memandu di jalanraya luar tu...hehe...belum lagi kot. =D

Baiklah. Sampai di sini sahaja untuk hari ini.
Jika ada kesilapan pada kata-kata Qur, harap betulkan. Sesungguhnya Qur hanyalah seorang pelajar yang masih belajar dan tidak lepas dari membuat kesilapan.

Assalaamu'alaikum wr. :)

Knowledge and Humbleness

بسم الله الرحمان الرحيم
Assalaamu'alaikum warahmatullah dear readers.

Alhamdulillah, being at home has been great. Yet, tomorrow night, i'll be returning to Gombak with some other Singaporean insyaAllah. Do make doa for our safe journey insyaAllah. JazaakAllah khairan. :)

So many things done, so much knowledge gained.. May His blessings be with us always insyaAllah. Speaking about knowledge, here's a video shared by brother Nabil Farabi on Facebook and I just felt obliged to share it here with anyone who's reading this, insyaAllah.

Enjoy the video. May it benefit us all and make us better mu'min insyaAllah.
Assalaamu'alaikum.

Iman

بسم الله الرحمان الرحيم





Kenapa kita menyambut 'Eidul Fitri?

بسم الله الرحمان الرحيم
Assalaamu'alaikum wr wb.

Alhamdulillah, kita telah dipanjangkan umur untuk bertemu hari terakhir bulan yang penuh barakah ini.
Dan kini, kita telah pun tiba di hari yang terakhir...
MasyaAllah... cepat sungguh masa berlalu...

Terasa amalan yang telah dilakukan tidak cukup lagi..
Semoga umur kita dipanjangkan untuk bertemu Ramadhan yang seterusnya... ameen.

Ramai yang mengatakan bulan Ramadhan ini ibarat universiti dan tatkala tamatnya tempoh ramadhan, kita mungkin akan grad dengan segulung ijazah atau mungkin juga bertangan kosong sahaja.

Di setiap universiti, selepas grad, kita akan menemui masa yang amat sukar untuk kita di mana setiap ilmu yang telah kita pelajari harus diamalkan. Ya, waktu bekerja.
Untuk amalan bulan Ramadhan, waktu 'bekerja' adakah pada bulan-bulan yang seterusnya.

Sepanjang Ramadhan, kita telah mengislah diri kita, mempertingkatkan iman kita, memperbanyakkan amalan sunnah, sering bertadarrus, menjaga kata-kata, bersabar, dan sebagainya. Apakah amalan-amalan ini akan berterusan?
Atau adakah ia akan berhenti sebaik sahaja TV memainkan rancangan hari raya?

Apakah al Quran yang sentiasa dekat di hati dan tangan akan dibawa ke mana-mana selepas Ramadhan?

Adakah umpatan akan membasahi lidah kita sebaik sahaja Syawal tiba?

Adakah kesabaran kita akan terhad atau kurang hadnya selepas sebulan mendidik diri untuk bersabar?

Jika di bulan ramadhan ini kita sering berjaga malam untuk bersujud dan berdoa memohon keampunanNya, apakah di bulan-bulan seterusnya kita akan melakukan yang sama?
Atau kita hanya akan berjaga malam untuk belajar, bersembang dengan rakan-rakan, menonton TV atau movie di laptop?

Renungan untuk diri yang sangat lemah ini juga...
InsyaAllah, semoga kita dapat istiqamah dalam amalan kita sewaktu Ramadhan pada bulan-bulan yang lain..

Jika bulan-bulan yang akan datang ini adalah ibarat waktu pekerjaan, bulan Syawal pula bagaimana? Apa sebenarnya yang kita sambut pada hari raya?

Di kala hari raya, apa yang kita merayakan adalah perubahan yang telah kita usahakan sepanjang Ramadhan.. Perubahan kita untuk menjadi seorang Muslim yang lebih baik, seorang mu'min yang lebih soleh, dan seorang hamba Allah yang lebih taat, insyaAllah.

Seorang hamba yang lebih dekat kepada al-kholiq,
Seorang yang lebih penyabar, lebih pemaaf dan lebih rendah diri dari sebelumnya.

InsyaAllah, jika sepanjang Ramadhan kita telah usaha dengan sepenuhnya untuk mencapai semua ini, maka Hari Raya adalah hari untuk kita.

Jika sepanjang Ramadhan kita seperti biasa sahaja, puasa tidak, sembahyang tidak, mengumpat seperti biasa dan sebagainya... maka, apa yang nak kita raikan di hari pertama bulan Syawal ini?

Hari raya tidak bermaksud baju baru yang mahal , kasut baru yang berkilau ataupun barangan emas yang 'pakai dulu bayar kemudian' ..ia adalah perayaan fitrah kita di mana kita sepatutnya kembali kepada fitrah yang suci. Sebab itu hari raya dinamakan 'Eidul Fitri.. (عيد الفطر)iaitu, perayaan fitrah.

Wallahua'laam.
Apa yang Qur telah tulis di atas adalah hasil bacaan di web lain-lain dan secubit dari ilmu Allah yang telah Dia pinjamkan kepada Qur.

Semoga Syawal ini lebih bermakna dari Syawal yang sebelumnya insyaAllah.
Sekali lagi Qur ambil kesempatan untuk memohon maaf atas segala salah dan silap yang telah Qur lakukan.

Selamat menyambut Hari Raya Aidilfitri kepada semuanya..

Berpada-padalah bila bergembira,
sesungguhnya ketawa yang berlebihan itu mematikan hati.
Ingatlah Allah di mana-mana,
sesungguhnya ajal akan sampai tanpa kita sedari.

Peringatan untuk diri ini yang sering terlupa dan semua pembaca insyaAllah...
Wallahua'laam.

Assalaamu'alaikum wr. :)

Sedikit Sebanyak Apa Yang Telah Berlaku


بسم الله الرحمان الرحيم
Assalaamu'alaikum wr wb. :)

Apa khabar para pembaca? Bikhair insyaAllah.
Semoga hari-hari akhir bulan Ramadhan ini diberkatiNya insyaAllah.

MasyaAllah...sedar tak sedar, esok dah 30 Ramadhan...
Apakah amalan yang telah kita lakukan ini cukup?
Adakah ia ikhlas keranaNya?
Bertemukah kita dengan lailatul qadr?
Wallahua'laam...

Kita hanya mampu berusaha dan berdoa insyaAllah.

Ramadhan tahun ini agak berbeza untuk Qur.
Antara penyebab perbezaan ini adalah kerana untuk 3 minggu pertama berpuasa tu, Qur di kampus. Jadi, pengalamannya agak berbeza.

Pertama sekali, terawih.
Kalau dulu di rumah, biasanya abang atau bapak yang akan imamkan terawih.
Semasa di Nilai pula, kami biasa berterawih di bilik atau di masjid berdekatan.
Di sini pula, Qur berterawih di musollah mahallah Qur. Dan yang membezakannya adalah suasananya.

Terawih di musollah ini diimamkan oleh pelajar-pelajar UIA sendiri. Rasanya, semuanya seniors. Walaupun kami hanya melakukan 8 rakaat, pada Qur, cukuplah buat masa ni.
Dan selepas terawih, imam pasti akan memberi tazkirah kepada kami semua.
Tazkirah yang diberi sangat sesuai untuk kami di situ. Ianya ringkas, cara penyampaiannya pun sempoi (ceh.hehe), tetapi tetap padat dengan ilmu.

Alhamdulillah, kebanyakkannya telah Qur post di Facebook.
Tapi, ada kalanya, sukar untuk Qur faham isi tazkirah tu.. sebab kekadang imam yang beri tazkirah tu akan bercakap dengan loghat Kelantan (kawe dok pahe lagi kecek ni..hehe)
Terkebil-kebil mata Qur dekat situ.hehe

Kedua pula, makanan.
Sungguh, kalau Qur diberi ujian untuk membeli makanan untuk berbuka puasa, rasanya Qur gagal kot.hehe.

Mungkin sebab terlampau banyak pilihan makanan di sana.
Yang biasa Qur beli adalah nasi lemak (yang harganya rm1 je.hehe), roti, biskut, kuey teow tomyam (ini Qur beli 2 kali je. hehe) dan rojak. Kadang-kadang kalau tak tau nak buka apa, Qur beli susu sebotol je. Cukuplah untuk mengisi perut yang kosong. :D


Ini dia nasi lemak rm1 tu. Sedaaaaaaap. hehe


Ketiga, suasana Ramadhan itu sendiri di UIA.
Di sana, semuanya semangat memeriahkan bulan Ramadhan dengan bermacam-macam program.

Sebelum Ramadhan bermula, ada beberapa majlis ta'lim yang telah diadakan. Qur pergi satu je..tajuk ta'limnya, Fiqh Puasa Untuk Wanita oleh Fatima Syarha. (yep. Yang tulis buku tu.hee~)
Alhamdulillah, terasa manisnya ilmu ketika mengahadiri ta'lim tu. :)

Ada juga beberapa iftar beramai-ramai yang diadakan. Kebanyakkan oleh persatuan atau club di situ. Qur hanya menghadiri iftar bersama pelajar muslimah Quranic Youth Club. Kita beli makanan sendiri, dan campurkan semuanya dalam talam, lepas tu makan ramai-ramai. Best je.hehe

Selain itu, pensyarah di kelas pun sering memberi tazkirah ringkas sempena bulan Ramadhan ni. Alhamdulillah...

Terasa semangat dan keindahan Ramadhan apabila ramai yang menghormatinya. :)

Lebih kurang itulah yang membezakan ramadhan tahun ini dengan yang lain. Dan alhamdulillah, di kampus Gombak, tak ada yang main mercun macam dekat Nilai dulu.hehe

Sekarang ni Qur sudah pun di rumah, alhamdulillah.
Balik kampus nanti ada exam lagi.. adeh..
Assignment pun mesti disiapkan secepat mungkin... banyak rupanya kerja Qur.huhu

Rasanya, cukup di sini untuk hari ini.
Qur ingin mengambil kesempatan ini untuk memohon maaf kepada pembaca andai di mana-mana post Qur, Qur terkasar bahasa atau tersilap info. Semoga anda semua sentiasa mendapat rahmat dan barakahNya, insyaAllah.

Semoga Ramadhan tahun ini lebih bermakna dan semoga amalan-amalan Ramadhan kita berterusan hingga ke Ramadhan yang seterusnya insyaAllah.
Qur akhiri dengan ucapan : Selamat Hari Raya 'Aidilfitri untuk semua! :)




Assalaamu'alaikum.