'Eid Al Mubarak ^^,

بسم الله الرحمن الرحيم 
Assalaamu'alaikum Wr Wb.

'Eid mubarak, Selamat Hari Raya 'Eidul Fitri, to my dear readers =)
May Allah accept the deeds we've done during Ramadhan insya Allah.

Sepanjang ber'blogging' ni, andai saya ada tersilap kata, terkasar bahasa, terlekakan anda dengan post2 saya yang tidak mendatangkan sebarang manfaat, harap dapat maafkan insyaAllah.

Terimalah kad raya yang tak seberapa ni ^_^


Assalaamu'alaikum.

Peluang Pahala

بسم الله الرحمن الرحيم 
Assalaamu'alaikum Warahmatullah :)

Pagi semalam saya ke bank. Sampainya di sana, saya agak terkejut kerana Q tersangatlah panjang. "Tak apa Qursiah..test kesabaran..." saya cuba memujuk diri.

Di hadapan saya terdapat seorang wanita bangsa cina yang agak berumur. Di hadapannya pula, ada seorang makcik. Kasihan...nampak sangat berusia, uzur dan lemah. Di tangan kirinya tersangkut beg plastik berisikan kad EZ-Link dan beberapa barang lagi. Di tangan kanannya, seutas tasbih. Mulutnya tak henti berdzikir mengingat Tuhan.

Dia menoleh, memandang saya, lantas menguntumkan senyuman. Saya membalas.

"Assalaamu'alaikum." :)
"Wa'alaikumussalaam.." :)

"Selamat berpuasa."
"Selamat berpuasa juga cik."

Selepas beberapa saat....

"Selamat hari raya" :)
"Hehe, selamat hari raya cik." :D

Ya, saya hanya mampu menjawab seperti robot dan tersengih. Lemahnya saya.
Dia pun mula berbual dan menceritakan kisah hidupnya. Kisahnya membuat saya tersentak.

Kita sering fikir kehidupan kita susah... Kita merungut kerana tak dapat apa yang kita inginkan, kerana duit tak cukup... Namun kita lupa, di luar sana, lebih ramai orang yang LAGI susah dari kita.. Kalau kita tak cukup duit, mereka langsung tiada wang dollar untuk membeli keperluan harian. Kita sekadar tak dapat apa yang kita mahu, sedangkan mereka tak dapat apa yang mereka perlu.

Kisahnya begini: Dia berasal dari Pakistan. Semasa umurnya 6 tahun, dia behijrah ke Malaysia bersama ibu bapanya. Tak lama selepas itu, kedua orang tuanya telah kembali ke rahmatullah. Dia pernah bernikah namun, suaminya juga telah kembali kepada Sang Pencipta.

Lalu dia pun berhijrah ke Singapura untuk mencari rezeki seorang diri.
Tetapi ternyata kos kehidupan Singapura terlalu tinggi untuknya..
Katanya, dia hanya berbuka puasa dengan garam dan air kosong sahaja...
Kita pula?
Allah...

Dia ke bank untuk check balance dalam accountnya. Katanya, dia sudah ke badan yang berkenaan untuk meminta bantuan, namun hampa...

Panjang lagi kisah ni tapi rasanya ini pun memadai untuk dijadikan renungan... Di saat itu, saya hanya mampu berdoa sahaja untuknya...tak tergerak pula tangan walaupun minda telah berfikir dan hati berbisik.

Terfikir sejenak di sana: Allah dah beri peluang untuk dapatkan pahala, kenapa saya tak memanfaatkannya sepenuhnya? Ya, mungkin peluang itu akan datang lagi..tapi adakah saya akan ditemukan dengan peluang itu?

Seperti juga Ramadhan ini... Allah dah berikan peluang...
bukan seminit,
bukan sejam,
bukan sehari,
tetapi SEBULAN peluang untuk collect dan tambah pahala...
Sudahkah kita memanfaatkannya sepenuhnya?

Mungkin kita rasa konfiden bahawa kita akan dapat peluang ini sekali lagi di tahun hadapan...
Kita lupa, ajal boleh tiba bila-bila sahaja...
Kita lupa, kita tak akan hidup selamanya...
Kita lupa, kita hanyalah hambaNya yang tak lari dari dosa.. Nah, Allah dah berikan peluang untuk tambah pahala dan memohon keampunan dariNya... sudahkan kita lakukan?
Bersungguhkah kita?

Layakkah kita berhari raya nanti di pagi Syawal dengan amalan yang tak seberapa ni?
Layakkah kita bersuka ria, sedangkan hari-hari lain pun kita leka dengan keriangan dunia?
Layakkah kita?

Ramadhan masih berbaki 2 hari lagi. Marilah kita mengejar peluang pahala ini. Jangan biarkan ia berlalu pergi begitu sahaja. JOM!




gambar sekadar hiasan


Renungan di hujung Ramadhan untuk diri yang serba kekurangan ini, dan untuk sesiapa yang sudi baca, insyaAllah...Semoga bermanfaat walaupun sedikit.

Allahua'laam.
Assalaamu'alaikum.

Duhai Air Mata

بسم الله الرحمن الرحيم 

Duhai air mata...
Mengapa engkau jatuh berderai di waktu ini?
Hanya kerana menonton TV,
melihat sandiwara perempuan dan lelaki
yang mempamerkan kisah 'cinta hakiki'?

Duhai air mata..
Tahukah dikau akan cinta hakiki?
Yaitu cinta kepada Ilahi..
Cinta yang sememangnya kekal abadi..
Bukan seperti cinta duniawi..

Duhai air mata..
berderailah dikau tatkala mengenang dosa,
dosa si badan yang tidak terkira...
Sesungguhnya itu yang lebih baik untuk diri..
Air mata ikhlas dek kesedaran hati.

Duhai air mata...
basahilah pipi di waktu sunyi,
tika bermunajat kepada Ilahi...

Semoga denganmu diri ini akan sedar,
akan dosa yang tak terkira banyaknya.
Semoga denganmu hati ini kan bersih,
sepertimu air mata yang suci dan jernih.


Cubalah...

بسم الله الرحمن الرحيم 


Cuba kita lihat,
berapa jenis makanan yang sudah tersedia
di meja makan, waktu berbuka.
Apakah ia sekadar untuk mengisi perut?
Atau bisikkan nafsu yang kita turut?

Cuba kita kira,
berapa banyak yang telah kita belanjakan
hanya untuk membeli makanan harian?
Perlukah membeli yang mahal belaka?
Sekadar untuk mengalas perut yang lapar?

Cuba kita ingat,
bukankah Rasulullah(s.aw.) pernah berkata,
"Makanlah hanya ketika lapar
dan berhentilah sebelum kekenyangan tiba"?

Cuba kita fikirkan,
nasib saudara kita di merata dunia,
yang sakit dek lapar dan dahaga..
Berpuluh batu mereka melangkah
dalam panas demi keluarga..
mencari rezeki di mana-mana..
namun mereka rebah jua akhirnya..
lemah tak berupaya...

Cuba kita fikirkan,
duit yang telah kita keluarkan,
hanya demi perkara keduniaan,
bukankah lebih baik jika disedekahkan?
Perlukah dunia dibelanjakan?
Mengapa akhirat jua kita lupakan?
Sudah cukupkah amalan?

Cubalah fikirkan... 
Cubalah...
Cubalah...


Allahua'laam..
Peringatan untuk diri ini dan para pembaca insyaAllah.
Salam Ramadhan. Ingatlah mereka yang lebih memerlukan.