Orang Suka?

بسم الله الرحمن الرحيم
Assalaamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh

“Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; “Kami telah beriman,” sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang2 yg sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang2 yg benar dan, sesungguhnya Dia mengetahui orang2 yg dusta.” 
[Surah Al-Ankabut : 2-3] 

Setiap orang beriman itu akan diuji. Dan biasanya, apabila perkataan 'ujian' disebut, perkara-perkara yang terlintas di minda selalunya adalah perkara negatif... Contohnya: kematian, kesusahan, disingkir, kemiskinan, dll.

Namun, kita sering terlupa bahawa perkara-perkara yang 'baik' (di mata manusia) juga adalah ujian Allah. Contohnya: kekayaan, populariti, kemudahan, dll.

Biasanya, di sekolah atau di universiti, atau di kerja sekalipun, pasti ada antara kita yang mungkin tak berapa disukai orang...

Kita tak punyai ramai kawan,
kalau makan pun sorang-sorang,
balik dari kelas sorang-sorang,
kalau nak masuk kumpulan, kita orang yang terakhir dipilih,
Kita mungkin tak begitu 'influential',
pendapat dan idea kita ditolak ke tepi dan tidak dihiraukan...
Hatta ketika berjalan pun kita dilanggar/ditolak kerana orang tak pentingkan dan tak sedar kehadiran kita. (Jangan terkejut, perkara ini ada terjadi).

Andai kita orang jenis ini, kita akan anggap ini satu ujian dari Ilahi, betul?



Tetapi, bila kita jenis orang yang disukai dan dikenali ramai:

kita agak 'influential',
kata-kata kita orang dengar dan sahut,
Idea dan pendapat kita orang ambil bulat-bulat dan disokong tanpa bantahan,
makan berkawan, pulang kelas berkawan...
Kita sering dijadikan ketua dalam kumpulan,
ke mana sahaja kita pergi, orang akan bertegur sapa (walaupun ada yang tak dikenali),

Sedar atau tidak, ini pun sebenarnya satu ujian juga. Dan pada pendapat Qur sendiri, ujian jenis ini lebih berat sebenarnya. Sebab, ujian ini kita tak sedar dan tak nampak. Kita akan menganggapnya sebagai satu nikmat yang diberi.

Lalu, mudah sahaja untuk kita terleka dengan 'nikmat' yang dirasakan itu. Mudah sahaja untuk kita tergelincir dengan 'populariti' yang dihadapi. Mudah sahaja untuk jatuh ke lubang kesombongan, bangga diri, takabbur dan juga riak

"Sesungguhnya yang paling ditakutkan daripada apa yang aku takutkan menimpa kalian adalah asy syirkul ashghar (syirik kecil). Sahabat bertanya: "Apakah dimaksudkan syirik kecil itu? Baginda menjawab: Riak." 
(Hadis riwayat Imam Ahmad dan Baihaqi)

Na'udzubillah min dzaalik. Andai kita punya kawan yang seperti ini, rajin-rajinlah beri peringatan kepadanya.
Manusia ni sering terlupa... dan jika kita benar-benar sayang kawan itu, ingatkanlah dia.

Andai dia tak hiraukan kita, doakanlah yang terbaik untuknya. Tak apa, usaha telah anda lakukan, serahkan selebihnya kepada Tuhan. :)

Sentiasalah bersihkan hati,
kerana ia begitu lembut.
Mudah sahaja dipengaruhi,
mudah sahaja terikut-ikut.

Ingatlah Allah di mana-mana,
Ingatlah Dia setiap masa.
Semoga kita tergolong bersama,
di Syurga-Nya selamanya.

Amin.

Allahua'laam.
Assalaamu'alaikum.

"Tapi, ni bukan kerja saya"

بسم الله الرحمن الرحيم 
Assalaamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh

Sebelum Qur mulakan cerita, ingain Qur memaklumkan bahawa bukanlah niat diri ini untuk memburukkan atau mengumpat sesiapa. Harapan Qur adalah supaya cerita ini dapat menjadi satu renungan dan pengajaran pada kita supaya kita boleh jadi hambaNya yang lebih baik, inshaAllah.

-----------------

Semalam Qur ke kedai photocopy sebelum kelas 2petang untuk print beberapa kertas yang diperlukan untuk kelas itu. Qur ke sana jam 1.50. Fikir Qur, nak print sikit je ni... sempat inshaAllah.

Penat bergegas dari kelas ke kedai, Qur lihat bahagian printing ada kosong. Dengan cepat Qur pergi print. Qur harus print 8 keping kertas yang sama. Lalu Qur ketik butang 'print' 8 kali dengan harapan semuanya akan siap di-print (jadi tak susah nak photocopy nanti).

Sebab tak nak lambat ke kelas, siap sahaja semuanya, Qur terus ambil kertas-kertas itu lalu bayar kepada akak yang ada di situ. Sambil melangkah keluar dari kedai tu, Qur pun mula mengira kertas-kertas. 'Eh, ada 6 keping je lah..". Qur lihat bahagian print, 'Hmm..ramai pula orang. Photocopy je lah." Qur pun jumpa akak tadi dan terangkan situasi Qur. Dia kata ok, tak perlu pulangkan 20sen sebab tu kira bayaran untuk photocopy nanti.

Di bahagian photocopy pula, ada 2 orang kakak dan seorang abang di belakang sedang photocopy buku teks. Pelanggan pula ada beberapa orang je. Qur pun berdiri di situ dan tunggu dengan sabar untuk dilayan.

Hampanya, seorang pun tak pandang Qur. Qur lihat jam dinding dan 2.05petang. Qur pun panggil akak yang terdekat dengan Qur, "Kak, saya nak photocopy 2 keping". Dia hanya mengangkat tangan menyuruh saya tunggu. Dia sedang photocopy satu set kertas yang tebalnya lebih kurang 3inci. "3 set ye dik?" dia tanya kepada seorang sister di sebelah saya. "Ha ah, tiga."

Saya tunggu lagi. Akak sorang lagi tu pula sibuk dengan mesin yang entah apa jadi. Abang di belakang tu ada juga beberapa kali pandang saya. Tapi dia tak berhenti pun untuk menolong. Tak lama selepas tu, seorang lagi kakak datang. Tapi dia pun tak hiraukan saya yang dah macam beruk UIA nampak keropok di situ langsung. Dia dengan lambatnya bergerak kepada akak yang sibuk dengan mesin tu dan mula berbual-bual.

Saya melirik ke jam dinding lagi. "Hah, dah 2.15?". Saya pun terus beredar dari situ untuk ke kedai lain.

----------

Ini bukanlah kali pertama Qur lalui situasi sebegini. Dan Qur rasa orang lain pun mesti pernah laluinya juga, kan? Biasanya, kalau kita pergi ke mana-mana tempat, servis semacam inilah yang kita dapat. Yang menyedihkan, ia seringkali terjadi apabila pekerjanya adalah orang kita sendiri. Ini antara penyebab kenapa orang kata orang kita mundur/tak maju... =(

Biasanya, dalam situasi begini, dia akan berkata, oh, ini bukan kerja saya. Pergi ke sekian-sekian dan minta puan ini atau tuan itu. Jangan kata pekerja luar, sedangkan kita sendiri sebagai mahasiswa/pelajar pun kalau kerja dalam kumpulan atau kelab, bila dapat tugasan sendiri, jarang sekali kita nak tolong kawan lain yang dapat tugasan lain dari kita. (berapa punya panjang dah ayat ni..hehe). 

Apa salahnya andai kita tolong kalau kita mampu?
Tak reti? Tak pandai? Tak tahu? Tanya dan belajar.
Tak rugi... Bukan sahaja kita akan mendapat ilmu dan pengalaman, malah kita juga akan mendapat pahala dari menolong orang lain.

Dari Abu Hurairah r.a, Nabi S.A.W bersabda: “Barangsiapa melepaskan seorang mukmin dari kesusahan hidup di dunia, niscaya Allah S.W.T akan melepaskan darinya kesusahan di hari kiamat. Barangsiapa yang meringankan penderitaan seorang yang susah, pasti Allah S.W.T akan meringankan penderitaannya di dunia dan akhirat. Sesiapa yang menutup keaiban seorang Muslim, pasti Allah S.W.T akan menutup keaibannya di akhirat kelak. Allah S.W.T pasti akan menolong hambaNya selagimana hambaNya berusaha menolong saudaranya…”  

(Hadis Riwayat Muslim)


Kita semua punyai kelemahan dan batasan tertentu. Tetapi, selagi boleh, cuba dan usahalah. Tak rugi apa pun. Kalau rasa rugi, fikirkanlah tentang ganjaran yang kita akan perolehi di akhirat nanti. Ingat, janji Allah itu pasti.

Ikhlaskan hati, Rajinkan diri.Supaya di sana nanti,kita tak rugi.

Allahua'laam.
Assalaamu'alaikum wr.

Pengalaman 'Hok Aloh'


بسم الله الرحمن الرحيم 
Assalaamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh


"To gain knowledge, you must first gain experience."
Pernah Qur baca ayat ni dalam sebuah buku oleh Darren Shan. Walaupun tak boleh diaplikasikan kepada setiap situasi (contohnya, merokok, meminum minuman keras, dll), Qur sangat setuju dengan ayat ini.

Dan kali ini, Qur ingin kongsi pengalaman yang tersangat indah yang Qur diberi peluang untuk lalui, alhamdulillah. Ia adalah program IIUM Talented Kids Project.

SubhanAllah, tak sangka dalam penat yang teramat, Qur sebenarnya rasa sangat bersyukur, ceria dan bersemangat. Lama dah rasanya tak rasa macam ni... Syukur teramat sangat kerna diizinkan Allah untuk menghadiri program ini.

Latar belakang program: Program ini telah ditaja oleh Dana Belia 1 Malaysia dan dijalankan oleh AKHI Club IIUM (kelab yang pada pendapat Qur adalah kelab yang ter'best'. hee). Ia adalah kem 4 hari 3 malam bertempatkan di IIUM dan Lembah Azwen. Adik-adik yang kami mentor adalah dari darjah 4 hingga darjah 6. Objektif program ini adalah untuk mendedahkan adik-adik kepada beberapa kemahiran yang boleh membantu mereka membuat sedikit pendapatan untuk menyokong keluarga mereka (inshaAllah.) Kemahiran yang diajar: bertukang, menyulam, menjahit, menghias cupcake, menulis dan juga melukis komik. 

Sebagai seorang pelajar psikologi, Qur rasa banyak yang telah Qur dapat dari program ni. Dapat Qur lihat bermacam-macam ragam dan perangai dari bermacam jenis orang..baik dari adik-adik mentee mahupun mentor. Selain itu, dapat juga Qur belajar sedikit sebanyak cara untuk berinteraksi, memahami dan menjaga adik-adik ni. Masih banyak lagi yang boleh Qur belajar... inshaAllah, harapnya dapatlah belajar semasa program-program akan datang nanti.

Adik-adik mentee yang manja sangat :]


Sebagai seorang mahasiswi pula, Qur telah mendapat satu pengalaman yang amat berharga selama 3 tahun Qur belajar di sini. Sebelum ni, Qur tak pernah lagi sertai program seperti ini. Ini yang pertama dan ia tidak menghampakan. ^_^

Selain itu, Qur pun dapat belajar sedikit dari demonstrasi kemahiran yang ada. Walaupun tak dapat belajar semua, tapi mana yang dapat tu pun Qur dah cukup bersyukur. Dan sebagai seorang hamba Allah juga, Qur telah dapat beberapa ujian dan pengajaran yang inshaAllah dapat membantu diri Qur yang tersangat lemah ini. Walaupun terpaksa ponteng kelas hari Isnin, Qur rasa bersyukur, seronok dan tak rugi kerana telah mengikuti program itu.

Keluarga AKHI memang hebat belaka orang-orangnya. Walaupun Qur anggap diri Qur masih baru dalam kelab itu, mereka telah menerima Qur seadanya sebagai seorang ahli... Mereka bersikap terbuka namun menghormati- sesuatu yang sangat Qur hargai. Jazaakumullah khairan semua (kalau ada yang membaca). Semoga dirahmati-Nya selalu, aamiinn...

Mentor-mentor AKHI yang best ^_^

Rasanya cukup sampai di sini. Ada quiz dan kerja-kerja yang harus disiapkan sebenarnya. hee.
Hingga bertemu lagi inshaAllah.
Assalaamu'alaikum.


"Hok aloh!" ^_^

PS: 'Hok Aloh' ni nama yang diberi kepada lagu senamrobik yang kami lakukan semasa kem itu. Harap maklum. :D