Parah

بسم الله الرحمن الرحيم 



Parah.
Semakin parah.
Perkara yang kecil dah jadi besar.
Hujan gerimis sudah menjadi bah.
Panas yang sikit seakan membakar.
Angin yang lembut kini bertiup kasar.

Parah.
Makin menjadi-jadi.
Dibuai angan yang indah berseri.
Ditipu bisikan di telinga kiri.
Dihijab pandangan dari realiti.

Parah.
Tahap maksima.
Jauh tersasar dari jalan-Nya.
Hati terasa gelap gelita.
Iman di hati sudah goyah.

Parah.
Harus diperbaiki.
Kembalilah kepada Ilahi.
Ikut al-Quran dan sunnah Nabi.
Moga sentiasa diredhai.


Allahua'laam.
Assalaamu'alaikum.

'Mata Hati'

بسم الله الرحمن الرحيم 
Assalaamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh


"...pandangan hati itu yang hakiki, kalau hati itu bersih..."
[Hijjaz]


Gambar hiasan


Ada kalanya kita berdoa kepada Allah untuk bantu dan tujukkan jalan keluar dari sebuah masalah.
Ada masa pula kita beristikharah kepada Allah untuk menyuluh jalan yang terbaik untuk kita.
Allah pasti akan menjawabnya. Hanya masanya sahaja yang kita tidak ketahui.

Mungkin sahaja Allah memberi jawapan sebaik sahaja kita selesai berdoa.
Mungkin kita akan diberi jawapan pada keesokan harinya.
Mungkin juga berbulan atau bertahun kita harus menunggu untuk mendapatkan jawapan.
Bilapun masa jawapan untuk doa kita akan diberi, tentunya ia adalah masa yang terbaik untuk kita.

Soalnya, macam mana kita tahu kalau 'petanda' atau jawapan yang kita lihat atau dapati itu datangnya dari Allah dan bukan mainan/bisikan syaitan?

Teringat semasa di tahun 1, saya mengambil matapelajaran Revelation as a Source of Knowledge (atau singkatannya: RASOK), pensyarah pernah mengajar tentang ilham. Katanya, ilham ada beberapa jenis. Salah satu jenis ilham adalah ilham yang Allah berikan kepada manusia biasa (kita lah tu. :D). Soalan yang sama ditujukan kepada kami sekelas. Jawapannya? Jeng jeng jeng…

Untuk pastikan samaada jawapan kita adalah ilham atau bisikan syaitan, kita harus punya mata hati yang tajam. Untuk mendapatkan mata hati yang tajam, hati kita haruslah bersih. Untuk mendapatkan hati yang bersih, ia haruslah suci dari titik-titik hitam. Apakah titik-titik hitam ini? Ya, dosa. (Pandai dia..tepuk tangan sikit.. ^_^ )



"Seburuk-buruk buta adalah buta hati."
[Santapan Minda]

Hati memanglah tersangat penting. Di situlah terletaknya sesuatu yang amat berharga, iaitu iman. Perliharalah hati, perliharalah iman. Semoga kita tergolong dalam golongan hamba-hambaNya yang solihin dan muttaqeen, inshaAllah.

Setiap yang baik dan benar itu datangnya dari Allah, yang buruk dan salah itu datangnya dari kelemahan saya sendiri. Andai ternampak kesilapan pada post ini, harap tegur dan betulkan inshaAllah.

Allahua'laam.
Assalaamu'alaikum wr.